Berita Viral dan TerUpdate

Friday

Adik Penguasa Qatar Brutal dan Kejam, Istri Telat Dijemput, Penjemput Dibunuh

Adik Penguasa Qatar Brutal dan Kejam, Istri Telat Dijemput, Penjemput Dibunuh

Adik Penguasa Qatar Brutal dan Kejam, Istri Telat Dijemput, Penjemput Dibunuh


 Sheikh Khaled Al-Thani, adik penguasa Qatar, Tamim bin Hamad Al-Thani dinilai brutal dan kejam, mulai dari ancaman membunuh sampai membunuh.

Hal itudiungkapkan oleh pengacara Chicaga, AS pembela para korban, Rebecca Castaneda.

Dia mengatakan gugatan yang diajukan pada 2019 merinci prilaku dan ancaman Sheikh Khaled terhadap dua kontraktor Amerika, berjumlah tiga orang.

Dikatakan, mereka mengaku terjadinya kekerasan mencakup ancaman membunuh seorang ketua  cabang olahraga Amerika,  industri balap.

Castaneda mengatakan setelah memaksa pengacara Sheikh Khaled untuk menanggapi gugatan di Pengadilan Federal AS pada November 2019.

“Di antara lima penggugat, kami memiliki total tujuh ancaman pembunuhan dan salah satu penggugat menyaksikan syekh membunuh seorang teman di depannya.”

“Sheikh  sebenarnya memintanya untuk membantu dalam pembunuhan itu. Dia bilang tidak. Kami juga memiliki permintaan senjata tambahan, ”kata Castaneda, merujuk pada gugatan yang akan datang.

“Dia (Sheikh Khaled) membunuh karyawan di depan salah satu penggugat yang mengajukan gugatan. Dia meminta penggugat untuk berpartisipasi aktif dalam pembunuhan itu. "

Sebelumnya, Sheikh Khaled dituduh mengancam akan membunuh beberapa orang termasuk karyawannya yang menolak perintahnya, kata Castaneda.

Dilansir ArabNews, Jumat (8/5/2020), Castaneda mengatakan korban pembunuhan adalah seorang karyawan India.

Istri Sheikh Khaled marah setelah karyawan itu gagal menjemputnya seusai berbelanja di sebuah supermarket dengan waktu yang disepakati.

“Istri sheikh itu tampaknya merasa diremehkan, bahwa seorang karyawan tidak menjemputnya tepat waktu dan karyawan itu dibunuh. Bagaimana hal itu terjadi, dan teror yang dirasakan penggugat yang terlibat, ”kata Castaneda.

“Ini terjadi di Qatar, jadi jika kamu warga Amerika di kerajaan asing, maka  Anda tidak ada peluang untuk melarikan diri. Tidak ada pilihan lain. Penggugat menyaksikan pelecehan karyawan itu dan akhirnya terjadi pembunuhan. "

Gugatan baru juga akan merinci bagaimana Sheikh Khaled, pemilik Al-Anabi Racing USA LLC, yang berbasis di Massachusetts, berusaha agar salah satu saingan industri balapnya terbunuh.

"Syekh meminta salah satu penggugat untuk membunuh kepala organisasi mobil balap AS," kata Castaneda, mencatat mobil balap Sheikh Khaled di kompetisi internasional.

Dalam contoh lain, yang dibuat oleh salah satu dari tiga penggugat baru, gugatan tersebut akan merinci bagaimana Sheikh Khaled memerintahkan seorang syekh saingan di Bahrain menjadi target dalam operasi peretasan.

"Syeikh Bahrain berhasil diretas, situs web bisnis, email pribadi, dan server komputer," kata Castaneda.

Castaneda menggambarkan syekh Bahrain yang ditargetkan oleh Sheikh Khaled sebagai musuh pribadi, seseorang yang dihadapinya dalam arti persaingan balapan.

Dia mengatakan semua korban dan target akan diidentifikasi ketika gugatan baru diajukan.

Kelima penggugat adalah orang Amerika dan dua penggugat baru adalah mantan kontraktor militer yang bekerja untuk Sheikh Khaled, seperti Pittard, sementara penggugat baru ketiga bekerja untuk pemerintah Amerika.

Castaneda menggambarkan Sheikh Khaled sebagai seseorang yang tidak pernah dimintai pertanggungjawaban atas tindakannya.

Pengacara itu mengatakan telah meminta informasi tentang Sheikh Khaled di Twitter dan terkejut dengan jawabannya.

Dia memeriksa dan mewawancarai individu-individu, dan menambahkan tiga ke gugatan yang akan diidentifikasi ketika pengajuan formal berlangsung.

"Tentang Januari, kami memiliki lebih banyak informasi yang masuk. Sebelumnya saya telah membuat video di Twitter yang menyatakan jika ada yang punya informasi yang ingin mereka bagikan, apakah mereka bekerja untuknya, telah bekerja untuknya, atau hanya memiliki informasi, tolong beri tahu kami tahu, itu akan tetap dirahasiakan, ”kata Castaneda.

“Beberapa orang menghubungi kantor saya. Kami memiliki beberapa email anonim dari orang-orang yang tidak ingin disebutkan namanya untuk berbagi informasi, dan kemudian kami memiliki orang-orang yang ingin disebutkan namanya dan bersedia untuk membagikan informasi mereka secara publik. "

Castaneda menambahkan: “Sudah menjadi jelas bagi saya selama beberapa bulan terakhir, bahwa orang-orang takut pada seseorang yang memiliki sumber keuangan dan kemampuan untuk mengambil tindakan apa pun yang mereka inginkan. Gugatan meliputi pelecehan fisik, pelecehan emosional dan kekuatan dasar. "

Dia mengatakan pada Februari 2020, setelah gugatan asli ditarik, pacar Matthew Allende dianiaya dengan kejam di rumahnya.

Castaneda mengatakan dia tidak dapat mengkonfirmasi pemerkosaan brutal dan penyerangan terkait dengan gugatan itu;.

Tetapi, dia  bersikeras perjuangan hukum untuk meminta pertanggungjawaban Sheikh Khaled atas kesalahannya akan terus dikejar.

Dia baru memperluas tuduhan yang dirinci dalam gugatan asli, diajukan pada 23 Juli 2019, tentang bagaimana Sheikh Khaled mengancam dua karyawan Matthew Pittard dan Matthew Allende.

Kedua mantan karyawan itu bekerja untuk perusahaan Sheikh Khaled dan menuduh mereka diancam dengan todongan senjata ketika mereka perintah pada September 2017 untuk membunuh dua warga Amerika yang tidak disebutkan namanya.

Sheikh Khaled juga mengklaim telah menodai "reputasi sosialnya."

Ketika Pittard, seorang profesional keamanan, dan Allende, seorang paramedis, menolak Sheikh Khaled memenjarakan mereka dan mengancam akan membunuh mereka juga.

Ketika Sheikh Khaled menemukan seorang Amerika yang telah dipenjara di istana mewahnya di Qatar telah dibebaskan oleh Pittard dan Allende, ia mengancam dengan mengatakan ia akan membunuhnya, mengubur tubuhnya di padang pasir dan membunuh keluarganya.

Tawanan Amerika yang tidak disebutkan namanya itu pertama kali ditangkap atas perintah Sheikh Khaled dan dipenjara di kantor polisi Onaiza di Doha sebelum dipindahkan ke kediaman syekh.

Dokumen mengklaim Allende memanjat pagar keamanan dua meter dan dinding enam meter untuk melarikan diri dari kompleks Qatar Sheikh Khaled setelah ia diduga diancam dengan todongan senjata.

Mengacungkan pistol otomatis Glock 26, Sheikh Khaled menuntut Pittard mengembalikan orang Amerika yang dibebaskan itu atau memberikan informasi tentang keberadaannya.

Jika Pittard menolak, Sheikh Khaled mengatakan kepadanya dia akan membayar harganya.

“Kami belum mengajukan gugatan, namun kami akan segera melakukannya,” kata Castaneda.

"Kami telah melanjutkan penyelidikan dan pengaduan tambahan untuk tiga pria lain yang juga bekerja untuk Sheikh Khaled."

Setelah menarik sementara gugatan pada bulan Januari, Castaneda mencari orang lain yang memiliki tuduhan serupa mengenai Sheikh Khaled dan menghabiskan empat bulan untuk meneliti.

Sekarang Sheikh Khaled tidak akan bisa mengelak lagi atau menghindari gugatan baru,  kata Castaneda.

“Kami sedang berupaya dan jelas, sebagai terdakwa internasional, ini sulit. Itu tidak sama dengan melayani orang Amerika dengan kantor perusahaan, ”katanya.

Setidaknya lima perusahaan lain juga ditambahkan ke dalam gugatan.(aceh.tribunnews.com)
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Adik Penguasa Qatar Brutal dan Kejam, Istri Telat Dijemput, Penjemput Dibunuh