Berita Viral dan TerUpdate

Wednesday

ALHAMDULILLAH Telah Ditemukan Obat Virus Corona, WHO Minta Amerika Segera Produksi Jutaan Remdesivir

ALHAMDULILLAH Telah Ditemukan Obat Virus Corona, WHO Minta Amerika Segera Produksi Jutaan Remdesivir

ALHAMDULILLAH Telah Ditemukan Obat Virus Corona, WHO Minta Amerika Segera Produksi Jutaan Remdesivir


* WHO sambut baik uji coba klinis Remdesivir untuk obat Virus Corona.

* FDA AS  izinkan tenaga medis beri Remdesivir untuk pasien Covid-19.

* Gilead segera produksi jutaan obat Remdesivir. 

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendukung langkah pemerintah Amerika Serikat untuk mengembangkan obat Remdesivir.

Remdesivir diyakini bisa menjadi obat virus corona (Coronavirus) atau Covid-19.

Uji coba klinis terhadap Remdesivir menunjukkan bahwa obat ini tampaknya efektif dalam mengurangi waktu pemulihan untuk pasien Covid-19, kata seorang pejabat WHO.

CNBC memberitakan, WHO akan berbicara dengan pemerintah Amerika dan Ilmuwan Gilead Sciences Inc tentang bagaimana obat antivirus Remdesivir dapat dibuat tersedia secara lebih luas untuk mengobati Covid.

Gilead Sciences Inc adalah produsen obat-obatan, termasuk di antaranya Remdesivir, di Amerika Serikat.

WHO menyambut data terbaru dari uji klinis yang dijalankan pemerintah AS yang menunjukkan obat itu tampaknya efektif dalam mengurangi waktu pemulihan bagi pasien Covid-19,

Dr  Mike Ryan, Direktur Eksekutif Program Kedaruratan Kesehatan WHO, mengatakan di kantor pusat Jenewa, hari ini bahwa WHO menyambut data terbaru dari uji klinis yang dijalankan pemerintah AS terhadap Remdesivir.

"Ada sinyal harapan di sana untuk potensi penggunaan obat," katanya.

BPOM Amerika Setujui Remdesivir

Food and Drug Administration (FDA) AS (semacam BPOM di Indonesia) pada hari Jumat kemarin memberikan izin penggunaan Remdesivir untuk obat Virus Corona atau obat pasien Covid-19.

Kebijakan itu ditempuh setelah Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular merilis hasil dari uji klinis yang menunjukkan pasien yang menggunakan Remdesivir biasanya pulih setelah 11 hari, empat hari lebih cepat daripada mereka yang tidak minum obat.

Obat ini belum secara resmi disetujui untuk mengobati Virus Corona.

Meskipun demikian obat itu diberikan untuk penggunaan darurat terhadap pasien Covid-19.

Masih ada beberapa uji klinis yang sedang berlangsung, termasuk uji coba solidaritas dari WHO, menguji obat untuk melihat apakah obat itu efektif dalam memerangi virus corona.

“Kami bersyukur bahwa perusahaan Gilead dan direktur jenderal melakukan diskusi langsung di tingkat tertinggi untuk memastikan bahwa kami memiliki akses ke obat remdesivir untuk meluncurkan uji coba solidaritas di seluruh dunia,” kata Ryan.

Remdesivir telah menunjukkan harapan dalam mengobati SARS dan MERS, yang juga disebabkan oleh coronavirus.

Beberapa otoritas kesehatan di AS, Cina dan bagian lain dunia telah menggunakan remdesivir, yang diuji sebagai pengobatan yang mungkin untuk wabah Ebola, dengan harapan bahwa obat tersebut dapat meningkatkan hasil untuk pasien Covid-19.

Presiden AS Donald Trump menggembar-gemborkan remdesivir sebagai pengobatan potensial untuk virus itu, yang telah menginfeksi lebih dari 3,5 juta orang di seluruh dunia dan membunuh setidaknya 247.752 orang.

Pekan lalu, Presiden Trump ingin FDA untuk bergerak "secepat mungkin" untuk menyetujui obat tersebut.

Gilead mengharapkan untuk memproduksi lebih dari 140.000 putaran rejimen pengobatan 10 hari pada akhir Mei dan mengantisipasi hal itu dapat membuat 1 juta putaran pada akhir tahun ini.

Gilead mengatakan akan dapat memproduksi "beberapa juta" putaran obat antivirusnya tahun depan.

Perjalanan Obat Remdesivir hingga Disetujui untuk Obat Virus Corona

1. Digunakan di China


Pada Februari 2020, China disebut tengah mengembangkan berbagai obat untuk mengobati virus corona, salah satunya remdesivir.

Saat itu, China juga telah mengajukan permohonan untuk mematenkan obat tersebut.

Dilansir dari Kompas.com, (6/2/2020), Remdesivir awalnya dikembangkan oleh Gilead, perusahaan farmasi besar di AS, untuk mengobati pasien Ebola.

Kemudian, obat tersebut diujicoba untuk mengobati pasien Covid-19 dan hasilnya pasien tersebut membaik setelah diobati dengan Remdesivir.

Gilead Sciences pun setuju dan mendukung Kementerian Kesehatan China untuk melakukan uji klinis terhadap obat ini.

2. Diuji coba terhadap tikus dan kelelawar

Sementara itu, melansir dari New York Times (6/2/2020), remdesivir diketahui sempat diujikan terhadap tikus dan kelelawar yang terinfeksi virus corona, termasuk MERS dan SARS.

Hasilnya, obat tersebut dikombinasikan dengan senyawa NHC yang dapat melawan virus corona.

Dari percobaan ini, pihak Direktur Penyakit Menular dan Profesor pediatri di Vanderbilt University School of Medicine menyampaikan, remdesivir dan NHC tampaknya mampu menghalangi replikasi virus dengan mengganggu kemampuan mereka dalam melakukan mutasi genetik.

Di sisi lain, obat tersebut dianggap akan efektif apabila diterapkan pada pasien virus corona.

Tindakan ini dinilai sebagai terapi ganda untuk mencegah dan mengobati penyakit.

3. Percobaan di Kongo

Menurut artikel berjudul "A Randomized, Controlled Trial of Ebola Virus Disease Therapiutitcs" yang terbit dalam The New England Journal of Medicine pada 12 Desember 2019, uji coba dilakukan terhadap 681 pasien di Kongo.

Ratusan pasien tersebut memiliki kategori penyakit yang berbeda dari 20 November 2018 hingga 9 Agustus 2019.

Uji coba dilakukan dengan empat obat yakni antibodi monoklonal tiga ZMapp, antivirus remdesivir, antibodi MAB114, dan antibodi tiga REGN-EB3.

Titik akhir primer riset ini adalah kematian pada 28 hari.

Hasil uji coba menunjukkan, kelompok pasien yang diberikan obat MAB114 dan REGN-EB3 memiliki presentasi kematian yang lebih rendah dibandingkan ZMapp dan remdesivir.

4. Sukses uji coba pada monyet


Seiring berjalannya waktu, para peniliti bereksperimen menguji coba obat remdesivir kepada dua kelompok dari enam kera khusus yang sengaja diinfeksi dengan SARS-CoV-2.

Satu kelompok menerima remdesivir, sementara yang lain tidak. Kelompok yang menerima obat mendapat dosis intravena pertama mereka dalam 12 jam setelah infeksi, kemudian terus berlanjut setiap hari selama 6 hari.

Salah satu dari enam hewan yang dirawat menunjukkan kesulitan bernapas ringan, sedangkan semua enam monyet yang tidak diobati mengalami sesak napas.

Jumlah virus yang ditemukan di paru-paru secara dignifikan lebih rendah pada kelompok yang diobati, dibandingkan dengan kelompok yang tidak diobati.

5. Disetujui BPOM AS

Remdesivir pada awalnya dikembangkan oleh Gilead Sciences yang berbasis di AS untuk mengobati Ebola.

Lalu diujikan kembali untuk mengobati pasien virus corona baru.

Pasien coronavirus pertama di AS diketahui membaik setelah diobati dengan Remdesivir.

Pemberitaan Kompas.com, Sabtu (2/5/2020), menyebut Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) telah mengizinkan penggunaan obat ebola, remdesivir untuk pengobatan darurat virus corona.

Melansir BBC, Sabtu (2/5/2020), obat tersebut dapat digunakan pada orang yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 yang parah.

Baru-baru ini, sebuah uji klinis menunjukkan obat tersebut membantu mempersingkat waktu pemulihan pasien yang berada dalam kondisi sakit parah.

Namun otorisasi FDA tidak sama dengan persetujuan formal, yang membutuhkan tingkat tinjauan lebih tinggi.

Para ahli juga memperingatkan bahwa obat tersebut yang pada awalnya dikembangkan untuk mengobati penyakit ebola dan diproduksi oleh perusahaan farmasi Gilead, tidak boleh dilihat sebagai satu-satunya alternatif untuk obat virus corona.

Para ahli juga memperingatkan bahwa obat tersebut yang pada awalnya dikembangkan untuk mengobati penyakit ebola dan diproduksi oleh perusahaan farmasi Gilead, tidak boleh dilihat sebagai satu-satunya alternatif untuk obat virus corona.

Apa Itu Remdesivir

Wikipedia menulis Remdesivir (kode pengembangan "GS-5734") adalah obat antivirus, sebuah prodrug analog nukleotida baru.

Obat ini dikembangkan oleh perusahaan bioteknologi Gilead Sciences sebagai pengobatan untuk infeksi penyakit virus Ebola dan virus Marburg.

Meskipun demikian, ditemukan juga aktivitas antivirus yang wajar terhadap virus yang terkait seperti virus pernapasan respirasi, virus Junin, virus demam Lassa, dan virus kor-MERS.

Ketika Wabah virus Ebola di Afrika Barat merebak tahun 2013-2016, Remdesivir segera didorong untuk melakukan uji klinis, yang akhirnya digunakan setidaknya kepada satu pasien manusia, meskipun Remdesivir baru dalam tahap awal pengembangan pada saat itu.

Hasilnya cukup menjanjikan, dan digunakan secara darurat ketika merebak Wabah Ebola Kivu 2018–2019 sambil dilakukan uji klinis lebih lanjut hingga Agustus 2019.

Kemudian pejabat kesehatan Kongo mengumumkan bahwa Remdesivir tidak efektif dibandingkan dengan obat lainnya seperti mAb114 dan obat dari Regeneron Pharmaceuticals yang memproduksi REGN3470-3471-3479 (kemudian disebut REGN-EB3).

Remdesivir dapat membantu melindungi terjadinya infeksi akibat virus Nipah dan Hendra, demikian juga terhadap koronavirus, SARS, dan infeksi 2019-nCoV.

Sebagian artikel bersumber dari Kompas.com dengan judul "Mengenal Remdesivir, Dikembangkan China untuk Covid-19 hingga Disetujui BPOM AS"Penulis : Retia Kartika Dewi
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : ALHAMDULILLAH Telah Ditemukan Obat Virus Corona, WHO Minta Amerika Segera Produksi Jutaan Remdesivir