Berita Viral dan TerUpdate

Friday

MUSEUM Hagia Sophia Diubah Jadi Masjid oleh Presiden Turki Erdogan, Amerika Serikat dan Yunani Marah

MUSEUM Hagia Sophia Diubah Jadi Masjid oleh Presiden Turki Erdogan, Amerika Serikat dan Yunani Marah 

 
MUSEUM Hagia Sophia Diubah Jadi Masjid oleh Presiden Turki Erdogan, Amerika Serikat dan Yunani Marah



* Bekas ikon katedral Istanbul, Hagia Sophia, diubah Jadi masjid oleh Erdogan

* Hagia Sophia berdiri abad keenam sebagai gereja

* Tahun 1935 Hagia Sophia jadi museum

* 10 Juli 2020, Pengadilan Turki batalkan keputusan kabinet 1934

* Amerika Serikat marah
 

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan secara resmi mengubah Hagia Sophia menjadi masjid.

Pengumuman itu ia sampaikan di depan para pendukungnya dari partai yang berakar Islam. Para pendukungnya langssung menyambut dengan takbir atas pengumuman tersebut..

Teriakan Allahu Akbar langsung berkumandang di beberapa tempat, khususnya di depan Hagia Sophia yang sebelumnya adalah sebuah gereja.

Tetapi, pengumuman Presiden Erdogan itu disambut protes sejumlah kelompok kristen dan juga Amerika Serikat.

Dailymail.co.uk memberitakan, langkah Erdogan itu dilakukan beberapa jam setelah pengadilan administratif tertinggi Turki mengeluarkan keputusan penting yang dengan suara bulat membatalkan keputusan kabinet 1934 untuk merenovasi situs menjadi museum.

Itu berarti lampu hijau diberikan kepada Erdogan untuk memulihkan status situs Warisan Dunia UNESCO itu sebagai masjid.

Sejak itu Erdogan menyatakan Hagia Sophia terbuka untuk ibadah umat Islam.

Dalam beberapa jam dia menandatangani dekrit yang menyerahkannya kepada Kepresidenan Urusan Agama Turki meskipun ada kritik internasional yang luas, termasuk dari Amerika Serikat dan para pemimpin Kristen Ortodoks.

Hagia Sophia saat difoto pada 28 Juni 2020. Pada 10 Juli 2020, pengadilan tinggi Turki mencabut status Hagia Sophia sebagai museum, yang membuka jalan untuk dikembalikan ke masjid. Dewan Negara, pengadilan administratif tertinggi negara itu pada 2 Juli memperdebatkan kasus yang dibawa oleh LSM Turki, membatalkan keputusan kabinet 1934 dan memerintah situs Warisan Dunia UNESCO itu dibuka kembali untuk beribadah Muslim. Hagia Sophia menjadi museum sejak 1935. Sebelumnya, museum ini adalah sebuah gereja. (Ozan KOSE / AFP)

 

Erdogan, seorang Muslim yang taat, dijadwalkan untuk menyampaikan pidato hari ini dan sering menggunakan masalah Hagia Sophia, untuk mendapatkan dukungan untuk partainya.

'Keputusan diambil untuk menyerahkan pengelolaan Masjid Ayasofya. ..untuk Direktorat Urusan Agama dan membukanya untuk ibadah," demikian bunyi keputusan yang ditandatangani oleh Erdogan.

Keputusan penting itu akan mengobarkan ketegangan tidak hanya dengan sejumlah negara Barat tetapi juga Rusia.

Sejumlah orang dan seorang pria mengibarkan bendera di luar museum Hagia Sophia di Istanbul pada 10 Juli 2020. Mereka bergembira setelah pengadilan tinggi Turki mencabut status Hagia Sophia sebagai museum, yang membuka jalan untuk dikembalikan ke masjid. Dewan Negara, pengadilan administratif tertinggi negara itu pada 2 Juli memperdebatkan kasus yang dibawa oleh LSM Turki, membatalkan keputusan kabinet 1934 dan memerintah situs Warisan Dunia UNESCO itu dibuka kembali untuk beribadah Muslim. Hagia Sophia menjadi museum sejak 1935. (Ozan KOSE / AFP)

Hagia Sophia berusia hampir 1.500 tahun dan salah satu tempat paling agung umat Kristen dan kemudian umat Islam di dunia.

Ini berarti bahwa setiap perubahan pada statusnya akan berdampak besar pada pengikut kedua agama.

Ratusan orang yang menunggu keputusan pengadilan di luar gedung meneriakkan, 'Allah Maha Besar!' dan 'Rantai putus, Hagia Sophia dibuka kembali!' saat berita itu diumumkan.

Yunani Mengecam

Orang-orang berdemonstrasi dengan spanduk dan bendera nasional Yunani di luar gereja Agia Sofia di Thessaloniki pada 10 Juli 2020, untuk memprotes setelah pengadilan tinggi Turki mencabut status monumen Hagia Sophia Istanbul Turki tahun 1934 sebagai museum, yang pertama kali dibangun sebagai katedral di Kekaisaran Bizantium Kristen. Gereja itu dikonversi menjadi masjid setelah penaklukan Ottoman atas Konstantinopel pada tahun 1453. (Sakis MITROLIDIS / AFP)

Sementara itu, Yunani mengecam keputusan itu sebagai 'provokasi terbuka bagi seluruh dunia yang beradab.'

Menteri Luar Negeri Siprus Nikos Christodoulides, seorang Siprus Yunani, memposting di akun Twitternya bahwa Siprus 'sangat mengutuk tindakan Turki terhadap Hagia Sophia.

Dia menilai, langkah Erdogan sebagai upayanya untuk mengalihkan opini domestik dan menyerukan Turki untuk menghormati kewajiban internasionalnya.

Christodoulides mengatakan, pelanggaran yang meningkat dan mencolok dari Turki atas kewajiban internasionalnya diwujudkan dalam keputusannya untuk mengubah penetapan Hagia Sophia, sebuah situs warisan dunia yang merupakan simbol universal dari kepercayaan Ortodoks.

Kelompok-kelompok nasionalis dan konservatif telah lama mendambakan untuk berdoa di Hagia Sophia, yang mereka anggap sebagai bagian dari warisan Ottoman Muslim.

Yang lain percaya situs Warisan Dunia UNESCO harus tetap menjadi museum, sebagai simbol solidaritas Kristen dan Muslim.

Kelompok yang membawa kasus ini ke pengadilan telah menentang legalitas keputusan tahun 1934 oleh menteri pemerintah sekuler Turki modern dan berpendapat bahwa bangunan tersebut adalah milik pribadi Sultan Ottoman Sultan Mehmet II, yang menaklukkan Istanbul pada tahun 1453.

Pengadilan memutuskan bahwa Hagia Sophia adalah milik yayasan yang mengelola aset Sultan dan dibuka untuk umum sebagai masjid.

Patriark Ekumenis yang bermarkas di Istanbul, Bartholomew I, yang dianggap sebagai pemimpin spiritual umat Kristen Ortodoks di dunia, memperingatkan pada akhir Juni bahwa konversi bangunan menjadi masjid 'akan mengubah jutaan umat Kristen di seluruh dunia melawan Islam.'

Gereja Ortodoks Rusia juga menyatakan kecewa atas keputusan Turki untuk mencabut status museum ikon Hagia Sophia, menuduhnya mengabaikan jutaan orang Kristen.

Orang-orang berdemonstrasi dengan spanduk dan bendera nasional Yunani di luar gereja Agia Sofia di Thessaloniki pada 10 Juli 2020, untuk memprotes setelah pengadilan tinggi Turki mencabut status monumen Hagia Sophia Istanbul Turki tahun 1934 sebagai museum, yang pertama kali dibangun sebagai katedral di Kekaisaran Bizantium Kristen. Gereja itu dikonversi menjadi masjid setelah penaklukan Ottoman atas Konstantinopel pada tahun 1453. (Sakis MITROLIDIS / AFP)

"Kekhawatiran jutaan orang Kristen tidak didengar," kata juru bicara Gereja Vladimir Legoida kepada kantor berita Interfax setelah pengadilan tinggi mencabut status bangunan gereja Bizantium abad keenam sebagai museum.

Keputusan 'menunjukkan bahwa semua permohonan tentang perlunya menangani situasi dengan sangat hati-hati diabaikan,' kata Legoida, yang mengepalai departemen Gereja yang berhubungan dengan media.

Gereja Ortodoks Rusia sebelumnya mendesak agar ada seruan untuk mengubah status bekas katedral yang bersejarah itu, dan Patriarkh Rusia Kirill mengatakan ia 'sangat prihatin' tentang langkah potensial tersebut dan menyebutnya sebagai 'ancaman bagi seluruh peradaban Kristen'.

Sekretaris Negara AS Mike Pompeo bulan lalu mengatakan bahwa tengara itu harus tetap menjadi museum yang berfungsi sebagai jembatan antara agama dan budaya.

Komentarnya memicu kecaman dari Kementerian Luar Negeri Turki, yang mengatakan Hagia Sophia adalah masalah domestik kedaulatan nasional Turki.

Erdogan telah berjanji untuk mengembalikan status struktur ke masjid beberapa kali tetapi mengatakan pemerintahnya akan menunggu keputusan pengadilan sebelum mengambil langkah-langkah.

Beberapa doa Islam telah diadakan di museum dalam beberapa tahun terakhir dan dalam langkah simbolis utama, Erdogan membacakan ayat pembukaan Al-Quran di Hagia Sophia pada tahun 2018.

Dibangun di bawah Kaisar Bizantium Justinian, Hagia Sophia adalah kursi utama gereja Ortodoks Timur selama berabad-abad, di mana para kaisar dimahkotai di tengah-tengah hiasan marmer dan mosaik.

Empat menara ditambahkan ke dalam struktur terakota-rona dengan kubah berjatuhan dan bangunan itu berubah menjadi masjid kekaisaran setelah penaklukan Konstantinopel Ottoman pada tahun 1453 - kota yang sekarang menjadi Istanbul.

Bangunan itu dibuka sebagai museum pada tahun 1935, setahun setelah keputusan Dewan Menteri.

Mosaik yang menggambarkan orang-orang kudus Yesus, Maria dan Kristen yang diplester sesuai dengan aturan Islam terungkap melalui pekerjaan restorasi yang sulit untuk museum.

Hagia Sophia adalah museum paling populer di Turki tahun lalu, menarik lebih dari 3,7 juta pengunjung.

Laporan-laporan berita mengatakan bahwa pertobatan dapat terjadi pada waktunya untuk salat pada 15 Juli, ketika Turki menandai pembatalan upaya kudeta pada tahun 2016.

Sebuah jajak pendapat yang dilakukan pada bulan Juni oleh Istanbul Economy Research menunjukkan 46,9 persen responden menyukai Hagia Sophia yang dibuka untuk beribadah Muslim, sementara 38,8 persen mengatakan itu harus tetap menjadi museum.

Tiga belas persen mengatakan itu harus terbuka untuk beribadah bagi semua agama.
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : MUSEUM Hagia Sophia Diubah Jadi Masjid oleh Presiden Turki Erdogan, Amerika Serikat dan Yunani Marah