Berita Viral dan TerUpdate

Saturday

Divonis Meninggal Dalam Kandungan, Pasutri Kaget Bayinya Masih Hidup saat Dikeluarkan dari Rahim

Divonis Meninggal Dalam Kandungan, Pasutri Kaget Bayinya Masih Hidup saat Dikeluarkan dari Rahim

Divonis Meninggal Dalam Kandungan, Pasutri Kaget Bayinya Masih Hidup saat Dikeluarkan dari Rahim

 

Kisah tak terduga dialami pasangan suami istri di Jambi berikut ini saat melahirkan anaknya.

Setelah menanti kehadiran anak yang dikandungnya, pasangan suami istri ini harus mengikhlaskan calon bayi mereka meninggal dunia di dalam kandungan.

Namun saat menjalani operasi, betapa terkejutnya dokter saat melihat bayi tersebut masih hidup dan bernapas.

Sang suami pun kaget dan bersyukur atas keajaiban tersebut.

Kisah ini dialami keluarga Untung Nainggolan (33) dan istrinya, Katarina (24).



Warga Kota Jambi itu melayangkan protes keras kepada pihak rumah sakit di kawasan Kenali Besar, Alam Barajo, Kota Jambi.

Protes tersebut dilayangkan lantaran pihak rumah sakit telah melakukan salah diagnosis terhadap bayi yang dikandung istrinya.

Yang membuat Untung Nainggolan tidak terima, yakni bayi dalam kandungan istrinya divonis meninggal dunia tanpa penanganan dokter lebih dahulu.

Pasalnya, setelah dikeluarkan dari rahim, bayi tersebut ternyata masih bernapas.

Kejadian itu membuat geger hingga pihak rumah sakit menuai protes keras dari keluarga pasien, setelah keliru mengumumkan kematian calon bayi perempuan.


Dilansir TribunnewsBogor.com dari TribunJambi.com Sabtu (22/8/2020), berdasarkan kronologi kejadian, warga Desa Pematang Tembesu, Tungkal Ulu, Kabupaten Tanjab Barat, Jambi, itu mengatakan peristiwa tersebut berawal pada Kamis (20/8) pukul 11.30 WIB.

Saat itu, isteri Untung Nainggolan yang tengah hamil tua mengalami pecah ketuban di rumahnya.

Sebagai pertolongan pertama, Untung Nainggolan pun memanggil bidan dari klinik yang berada di Tungkal Ulu.

Namun, bidan tersebut langsung menyarankan agar sang isteri di rujuk ke rumah sakit.

"Awalnya dari rumah, memang sudah didiagnosis meninggal dunia, tapi itu tidak ada penanganan memang, langsung disuruh rujuk," kata Untung Nainggolan, saat ditemui di rumah sakit, Jumat (21/8) sore.

Tepat pukul 14.15 WIB, Untung Nainggolan bersama sang isteri tiba di rumah sakit di Kota Jambi.

Untung Nainggolan menjelaskan, setibanya di rumah sakit isterinya langsung dipasangi infus oleh empat orang perawat.

"Udah dipasang infus, udah mereka langsung vonis bahwa anak saya sudah meninggal di dalam kandungan," imbuhnya.

Diagnosis tersebut menjadi kesepakatan keempat perawat yang menangani pasien, melalui pemeriksaan yang mereka lakukan.

Keempatnya mengonfirmasi kepada salah satu dokter, yakni dr Medrin Joni.


Disarankan kuret


Dengan kondisi calon bayinya divonis meninggal dunia, pihak rumah sakit pun menyarankan agar Katarina menjalani proses kuret untuk mengeluarkan bayi dalam kandungannya.

Kata Untung Nainggolan, perawat menjelaskan bahwa menjalani proses tersebut akan memakan waktu dua sampai tiga hari.

Karena pertimbangan keselamatan sang isteri, Untung Nainggolan pun meminta pihak rumah sakit untuk langsung melakukan operasi, untuk mengeluarkan bayi yang didiagnosis meninggal dunia tersebut.

"Kata perawatnya, tidak ada efek samping Bang, kalau anak yang sudah meninggal 3 hari masih dalam perut. Saya bingung, demi keselamatan isteri saya, saya minta untuk segera dioperasi," terangnya.

"Saya bilang, masalah biaya tidak masalah, kepada perawatnya," tambahnya.

Memasuki ruang operasi

Akhirnya pihak rumah sakit pun menyiapkan proses operasi yang diminta oleh Untung Nainggolan.

Tepat pukul 21.50 WIB, sang isteri memasuki ruang operasi.

Kata Untung Nainggolan, dokter M, yang pada saat itu menangani sang isteri langsung memasuki ruang operasi, tanpa melakukan pemeriksaan ulang.


Menurut Untung Nainggolan, seharusnya, seorang dokter tidak bisa sepenuhnya langsung percaya dengan apa yang diucapkan oleh perawatnya.

Sekitar kurang lebih 1 jam menanti sang isteri sedang menjalankan operasi, Untung Nainggolan pun terkejut mendapat kabar dari dokter bahwa sang bayi masih hidup dan bernapas.

"Jam 11 malam itu, bang, tiba-tiba dokternya bilang bahwa anak saya masih hidup. Saya kaget bang dan bersyukur juga," katanya.

(TribunnewsBogor.com/TribunJambi.com)
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Divonis Meninggal Dalam Kandungan, Pasutri Kaget Bayinya Masih Hidup saat Dikeluarkan dari Rahim