Berita Viral dan TerUpdate

Tuesday

KEBIJAKAN Sadis Kim Jong Un Cegah Covid, Tentara Diperintahkan Tembak Mati Warga China di Perbatasan

KEBIJAKAN Sadis Kim Jong Un Cegah Covid, Tentara Diperintahkan Tembak Mati Warga China di Perbatasan

 
KEBIJAKAN Sadis Kim Jong Un Cegah Covid, Tentara Diperintahkan Tembak Mati Warga China di Perbatasan


* Korea Utara memerintahkan tentara dan polisi tembak mati penyebar Virus Corona

* Siapa pun berada di perbatasan Korea Utara-China akan ditembak langsung

* Kebijakan kejam diberlakukan di sepanjang perbatasan 880 mil dengan China

Korea Utara mengambil kebijakan 'gila' terkait penanganan Virus Corona.

Pemerintah rezim komunis ini tidak akan memberi ampun kepada warga dari China yang akan masuk ke wilayah mereka.

Tentara dan polisi Korea Utara telah diperintahkan untuk menembak mati siapa pun yang berada dalam jarak setengah mil dari perbatasan negara dengan China.  

Langkah tegas itu dimaksudkan untuk menghindari masuknya Virus Corona pembawa penyakit Covid-19 yang bersumber dari Wuhan China tersebut.

Dailymail.co.uk memberitakan, sumber Pyongyang hanya mengetahui tentang tindakan baru yang kejam itu kurang dari sehari sebelum diberlakukan pada tengah malam pada hari Kamis lalu.

Polisi di kota Hoeryong, Korea Utara, mengatakan mereka akan membunuh siapa pun dalam jarak seperti itu 'terlepas dari alasan mereka berada di sana', lapor RFA.

Kebijakan tersebut diberlakukan di sepanjang perbatasan sepanjang 880 mil sampai akhir pandemi untuk mencoba dan mencegah penularan Covid-19 melalui kontak dengan orang-orang dari China.

Pemerintah mengirimkan amunisi ke polisi untuk membantu melaksanakan kebijakan baru yang kejam, dengan sumber mengklaim 'tidak ada yang akan bertanggung jawab atas penembakan kematian' yang terjadi dalam jarak seperti itu.

Perbatasan tetap keropos meskipun kedua negara menutup perbatasan dan menangguhkan perdagangan, karena ekonomi Korea Utara bergantung pada barang yang diselundupkan masuk dan keluar dari China.

Seorang pengungsi yang sebelumnya melarikan diri dapat kembali tanpa terdeteksi, yang membuat pemimpin Korea Utara Kim Jong Un sangat marah sehingga membubarkan unit militer yang bertanggung jawab atas bagian perbatasan yang dia lintasi.

Pasukan khusus juga dikirim untuk 'membantu', tetapi tugas utama mereka sebenarnya adalah mengawasi para sipir korupsi, menyusul laporan penyelundup membayar mereka untuk menutup mata ketika pengiriman dikirim atau diterima, menurut RFA.

Sebuah sumber mengatakan: 'Perintah darurat menetapkan bahwa tentara yang bertugas menjaga perbatasan akan meninggalkan tembakan kosong mereka dan hanya membawa amunisi hidup.

'Pihak berwenang telah mengirim pasukan khusus yang terkenal jahat ke daerah perbatasan [untuk mengawasi unit penjaga perbatasan] dan sekarang mereka memerintahkan unit untuk menembak ibu dan ayah, saudara perempuan dan saudara laki-laki mereka dengan peluru tajam.'

Korea Utara mengklaim sebagai satu-satunya negara 'bebas virus' di dunia, tidak melaporkan satu kasus pun, dan serius untuk mempertahankan status tersebut, meskipun secara luas diragukan.

Publik baru-baru ini diberitahu 'musuh sedang mencoba menyusup ke perbatasan dengan mengirimkan virus ke seberang' karena para pejabat menekankan perlunya meningkatkan kesadaran dan membangun sistem pelaporan aktivitas yang tidak biasa di dekat tempat kedua negara bertemu.

Pejabat kesehatan senior dipecat karena gagal menahan virus menyusul laporan bahwa virus itu menyebar di tiga bagian negara yang terpisah, termasuk ibu kota, dan kota Kaesong dikunci pada Juli karena kekhawatiran akan wabah. 

(tribunnews.com)
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : KEBIJAKAN Sadis Kim Jong Un Cegah Covid, Tentara Diperintahkan Tembak Mati Warga China di Perbatasan